• Jelajahi

    Copyright © BacaNews | Baca Berita
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    iklan atas

    X

    Asal Virus Corona Benar dari Laboratorium Virologi China, AS Tunjukkan Bukti Terbaru

    BacaNews.id
    13 Januari 2021


    BACANEWS.ID - Amerika siap menyajikan bukti baru yang dramatis bahwa Virus Corona itu bocor dari laboratorium virologi Wuhan China.

    Bukti Virus Corona berasal dari laboratorium virologi Wuhan ditunjukkan ilmuwan AS di akhir masa jabatan Presiden AS Donald Trump.

    Pejabat senior di Washington mengatakan bahwa Menteri Luar Negeri Mike Pompeo akan membuat 'intervensi bom'.

    Mereka mengatakan dia akan mengungkapkan bukti bahwa SARS-CoV-2 tidak melompat secara alami dari kelelawar, trenggiling atau spesies lain ke manusia.

    Sebaliknya dia akan mengklaim Virus Corona itu dibudidayakan oleh para ilmuwan di Institut Virologi Wuhan.

    Demikian berita terkini yang diperoleh dari Dailymail.co.uk pagi ini.

    China Bantah SARS-CoV-2 dari Laboratorium Virus Wuhan

    Para ahli China dan asing telah memperingatkan tentang keamanan hayati yang buruk selama bertahun-tahun di laboratorium ini.

    Kantor Luar Negeri Inggris dan sumber keamanan mengonfirmasi bahwa mereka mengharapkan klaim dari Washington tetapi menolak, dengan mengatakan 'semua bukti ilmiah yang kredibel tidak menunjukkan kebocoran dari laboratorium'.

    Mereka mengatakan pandangan ini didukung oleh badan intelijen di kedua sisi Atlantik, menambahkan: "Pandangan komunitas intelijen AS yang mapan menunjukkan pandemi itu berasal dari alam."

    Kemarin Boris Johnson mendukung teori bahwa virus pertama kali menginfeksi manusia di pasar basah Wuhan, di mana trenggiling termasuk di antara spesies hidup yang ditawarkan.

    Tetapi Pompeo juga akan mengutip hubungan dekat antara Institut dan Tentara Pembebasan Rakyat.

    Dia akan menunjukkan bahwa bagian keamanan tertinggi selalu memiliki tujuan militer dan sipil 'penggunaan ganda'.

    Pompeo juga diperkirakan akan menuduh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) membantu penyembunyian China dengan menolak menyelidiki kemungkinan peran laboratorium tersebut.

    Tim beranggotakan sepuluh orang yang bertugas menyelidiki asal-usul pandemi akan tiba di Wuhan besok - tetapi tidak disebutkan lab tersebut dalam kerangka acuan resminya.

    Mantan Sekretaris Brexit David Davis mengatakan itu 'penting' tim WHO menyelidiki institut tersebut sebagai kemungkinan asal pandemi.

    Dia berkata: "Kami tidak tahu apakah virus ini alami atau buatan, dan jika berasal dari lab, apakah ini kecelakaan atau disengaja. Ini akan menjadi tidak bermoral dan bodoh untuk membiarkan segala jenis penutupan."

    Jika ternyata virus itu memang datang dari laboratorium, China akan menjadi paria dunia.

    Pakar China Sam Armstrong dari think-tank Henry Jackson Society mengatakan: "Publik global memiliki hak untuk mengetahui dengan tepat apa yang terjadi sebelum munculnya pandemi mematikan ini. Pertanyaannya tidak bisa diabaikan."

    Dr Alina Chan dari Institut Teknologi Massachusetts dan Harvard, yang menyelidiki awal pandemi, menunjukkan bahwa Beijing telah menolak teori bahwa satwa liar di pasar basah adalah sumbernya.

    Dia berkata: "Sangat penting bagi kami untuk menemukan asal-usulnya jika hal seperti ini tidak akan terjadi lagi.

    Kami harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melakukan penyelidikan yang tepat dan, berdasarkan informasi yang tersedia, menurut saya WHO tidak dapat melakukan tugas tersebut."

    David Relman, profesor mikrobiologi di Stanford di California, telah menyuarakan kekhawatiran bahwa Institut tersebut secara genetik merekayasa virus alam dengan cara yang membuatnya lebih mudah menular.

    Dia menulis dalam sebuah artikel akademis pada bulan November: "Jika SARS-CoV-2 lolos dari laboratorium dan menyebabkan pandemi, sangatlah penting untuk memahami rantai peristiwa dan mencegah hal ini terjadi lagi."

    Pada 2018, pejabat AS mengunjungi laboratorium Wuhan dan memperingatkan 'kekurangan serius teknisi dan penyelidik yang terlatih'.

    Laporan China mengungkapkan bahwa pada 2019, para pemimpin Komunis setempat memperingatkan tentang manajemen yang lemah dan keamanan hayati.

    Pedoman keamanan baru dikeluarkan paling lambat Januari tahun lalu - ketika pandemi sudah mulai merebak.

    Bagian 'P4' dengan keamanan tertinggi di lab dibangun dengan bantuan Prancis dalam kesepakatan yang ditandatangani oleh negosiator Brexit Michel Barnier. Namun setelah dibuka pada 2015, kontingen Prancis yang bekerja di sana diusir oleh militer China.

    Seorang juru bicara WHO mengatakan tentang penyelidikannya: 'Kami akan mengikuti ilmu pengetahuan.'

    Ciri Khas Rezim Komunis China

    Rahasia, kebohongan dan premanisme adalah ciri khas rezim Komunis China. Dan dalam misteri virus Wuhan yang menghancurkan, ketiganya digabungkan.

    Bukti terkuat dari kejahatan adalah ditutup-tutupi. Dan otoritas China telah menyediakan itu.

    Mereka telah berjuang keras untuk mencegah penyelidikan internasional tentang asal-usul pandemi.

    Halangan berulang mereka terhadap misi pencarian fakta Organisasi Kesehatan Dunia telah memprovokasi bahkan tubuh yang terkenal telentang itu untuk memprotes.

    Bahkan sekarang, penyelidik WHO dicegah untuk mengakses laboratorium yang sangat penting di Wuhan yang kemungkinan menjadi inti dari tuduhan Amerika.

    Para ahli telah mempertanyakan laporan pihak berwenang China selama setahun. Sekarang, tampaknya, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo membuat tuduhan langsung.

    Apakah benar-benar kebetulan virus pertama kali menyerang umat manusia di satu-satunya kota di China dengan laboratorium penelitian yang mengkhususkan diri dalam memanipulasi virus paling berbahaya di dunia?

    Itu akan sama anehnya dengan penyakit baru yang muncul di sekitar tempat penelitian pertahanan biologi rahasia Inggris Porton Down di Wiltshire.

    Hingga hari ini, para ilmuwan yang mendukung teori bahwa virus adalah mutasi yang muncul dari 'pasar basah' Wuhan belum dapat menemukan kandidat yang meyakinkan untuk hewan tempat mutasi ini benar-benar terjadi.

    Penjelasan resmi adalah virus baru itu 96 persen identik dengan virus kelelawar, RaTG13, yang ditemukan di provinsi Yunnan di Cina selatan.

    Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh profesor Tiongkok Botao Xiao dalam sebuah makalah pada bulan Februari, tidak ada kelelawar semacam itu yang dijual di pasar kota. Dan gua tempat mereka tinggal berada ratusan mil jauhnya.

    Kertas itu menghilang dari internet. Mr Xiao - mungkin sadar akan nasib yang menanti orang-orang di China yang mempromosikan kebenaran yang tidak menyenangkan - menyangkalnya.

    Banyak ilmuwan yang secara pribadi berasumsi bahwa virus hasil rekayasa yang dilepaskan melalui kecelakaan laboratorium setidaknya sama mungkinnya dengan gagasan tentang serangkaian mutasi kebetulan yang sangat disayangkan.

    Bagaimanapun, Shi Zhengli, ilmuwan Cina yang dijuluki 'Wanita Kelelawar' adalah pengunjung tetap gua-gua itu. Ketika berita tentang wabah itu pecah, dia awalnya khawatir kebocoran dari lembaga penelitiannya adalah penyebabnya.

    Pikiran itu saja seharusnya mendorong penyelidikan skala penuh dan pencarian. Sebaliknya, Kementerian Pendidikan China mengeluarkan diktat: 'Setiap makalah yang melacak asal mula virus harus dikelola dengan ketat dan ketat.'

    Tetapi bahkan rezim Tiongkok tidak dapat menahan kebenaran selamanya. Selama dua belas bulan terakhir penelitian independen, kebocoran resmi dan laporan berita telah memperkuat hipotesis kebocoran laboratorium.

    Pada bulan Februari, seorang profesor Taiwan, Fang Chi-tai, menyoroti fitur aneh dari kode genetik virus, yang akan membuatnya lebih efektif dalam menyerang sel yang ditargetkan. Ini tidak mungkin menjadi hasil mutasi alami, sarannya.

    Banyak penelitian ilmiah melibatkan modifikasi virus untuk memahami bagaimana fungsinya. Banyak pengamat khawatir selama bertahun-tahun bahwa risiko eksperimen semacam itu tidak dipikirkan dengan baik.

    Prosedur keselamatan laboratorium penuh dengan potensi celah dan kekurangan: kerusakan, gigitan hewan, peralatan yang rusak, atau kesalahan pelabelan yang sederhana semuanya dapat menyebabkan patogen mematikan mencapai korban manusia pertama. Jika demikian, kecerobohan seperti itu kini telah menelan korban puluhan juta jiwa.

    Otoritas Tiongkok Kejam

    Namun kita harus jelas. Otoritas Tiongkok kejam. Tetapi bahkan mereka tidak akan melepaskan wabah global.

    Hanya dalam imajinasi tergesa-gesa para ahli teori konspirasi, Beijing dengan sengaja melancarkan perang biologis di Barat.

    Paradoksnya, spekulasi semacam itu - yang dipromosikan antara lain oleh mantan penasihat Presiden Donald Trump Steve Bannon - mungkin telah menghambat pencarian kebenaran, dengan membuat teori pelepasan laboratorium tampak rasis dan beracun secara politik.

    Pada bulan Februari, di jurnal medis Inggris yang benar secara politis, Lancet, para ilmuwan menerbitkan surat terbuka yang mengecam 'teori dan rumor konspirasi', mendesak solidaritas dengan rekan-rekan China.

    Namun, hanya rekan-rekan yang menanggung beban upaya panik rezim untuk menyensor kebenaran tentang wabah tersebut.

    Rezim Tiongkok menghargai pelestarian diri di atas segalanya - tentu saja di atas kebenaran, atau kesehatan rakyatnya sendiri, apalagi nyawa orang asing. []

    Terkini