• Jelajahi

    Copyright © BacaNews | Baca Berita
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    iklan atas

    Hantam 2 Anggota DPRD Pakai Double Stick Saat Rapat, Ketua PDIP Takalar Jadi Tersangka

    BacaNews.id
    6 Mei 2021

    BACANEWS.ID - Polisi menetapkan Ketua PDIP Takalar Andi Noor Zaelan sebagai tersngka terkait kasus penganiayaan anggota DPRD Takalar dengan menggunakan double stick.

    Atas perbuatannya, Andi Noor Zaelan alias Andi Ellang terancam hukuman badan 2 tahun penjara karena menghantam kepala legislator PBB Johan Nojeng dan legislator PAN Bakri dengan double stick.

    Aksi memalukan ini dikecam banyak pihak karena tidak pantas dilakukan wakil rakyat yang terhormat.

    Kasubag Humas Polres Takalar AKP Zein Arman mengatakan penetapan tersangka terhadap Andi Noor Zaelan berdasarkan hasil gelar perkara.

    Selain menetapkan tersangka pihaknya juga telah memeriksa 5 orang saksi.

    Kelima saksi itu, kata AKP Zein, berada saat rapat atau peristiwa perkelahian tersebut.

    "Saksi yang telah diperiksa ada 5 orang mereka staf yang berada di rapat kemarin," kata AKP Zein Arman, Selasa (4/5/2021).

    Meski demikian, AKP Zein mengaku belum menyita barang bukti yang digunakan pelaku saat memukul korban.

    "Barang bukti belum ada. Karena masih dalam pencarian," katanya.

    Andi Ellang, lanjut AKP Zein disangkakan dengan pasal 351 KUHPidana dengan ancaman hukuman 2 tahun 8 bulan.

    "Pasal 351 KUHP ancaman hukuman 2 tahun 8 bulan," katanya.

    Diberitakan sebelumnya, anggota DPRD Kabupaten Takalar terlibat perkelahian dalam rapat pimpinan di Ruang Badan Musyawarah (Bamus) DPRD Takalar, Senin (3/5/2021).

    Rapat awalnya diagendakan pembentukan komposisi Panitia Khusus Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Bupati Tahun 2020.

    Namun rapat berujung aksi adu jotos antar legislator.

    Menurut Zein, dari laporan yang diterima pihaknya peristiwa terjadi di DPRD Takalar sekira pukul 14.00.

    Dia menjelaskan saat itu rapat Laporan keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Bupati Takalar.

    "Kejadiannya sekitar jam 2 siang lewat, saat itu rapat LKPJ kejadianya," ujar Zein.

    "Dalam rapat itu, Andi Nur Selang ditunjuk sebagai wakil ketua panitia terkait LKPJ," sambungnya.

    Namun, kata Zein, dua orang anggota DPRD Takalar yakni Johan Nojeng dan Bakri Sewang tidak setuju atas penunjukan tersebut.

    Terjadilah selisih paham antar bersangkutan.

    Andi Ellang sapaan dari Andi Noor Zaelan pun memukul dua orang Johan dan Bakri.

    "Dua orang ini tidak setuju atas penunjukan Andi Ellang sebagai wakil ketua panitia. Terjadilah kesalapahaman dan terjadi insiden tersebut (perkelahian)," ujarnya.

    Dikatakan, Andi Ellang lalu memukul dua orang yang tak setuju itu.

    Kemudian, mereka dilerai, namun Johan dan Bakri menyerang kembali.

    Zein mengungkapkan bahwa tak lama setelah itu mereka pun dilerai.

    Satu orang dilarikan ke RSUD Padjonga Dg Ngalle Takalar yakni Johan Nojeng.

    Sedangkan Bakri juga turut ke RSUD Padjonga Dg Ngalle Bakri untuk divisum.

    Saat ini Johan Nojeng masih dalam perawatan medis.

    Zein mengaku pihaknya masih mendalami dan menyelidiki kronologi lengkapnya.

    Begitupula terkait alat yang digunakan untuk memukul masih dalam penyelidikan kepolisian.

    "Tapi kita masih mendalami dan menyelidiki kronologi lengkapnya," jelasnya. []

    Terkini

    .....KLIK 2X (CLOSE).....