• Jelajahi

    Copyright © Baca Berita
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    iklan atas

    Israel Hancur Lebur, 100 Roket Siluman Hamas Bikin Babak Belur

    BacaNews.id
    15 Mei 2021

    BACANEWS.ID - Hamas mengatakan pihaknya menembakkan lebih dari 100 roket ke kota Tel Aviv di Israel setelah serangan udara Israel menghancurkan blok menara di Jalur Gaza yang terkepung.

    Sebelumnya, menara tempat tinggal 13 lantai di Kota Gaza runtuh setelah serangan udara Israel menargetkan gedung itu pada hari Selasa (11/5/2021) lalu.

    Dilansir Aljazeera, Kamis (13/5/2021), tidak ada laporan adanya korban jiwa di antara warga yang dikabarkan mengosongkan menara Hanadi sebelum dihantam.
    Rekaman video menunjukkan tiga kepulan asap tebal naik dari menara, lantai atasnya masih utuh sampai runtuh ke tanah. Menara ini menampung sebuah kantor yang digunakan oleh kepemimpinan politik Hamas, yang menguasai Gaza.

    Tak lama setelah serangan itu, Hamas mengatakan pihaknya meluncurkan puluhan roket ke arah Tel Aviv.
    Sirene dan ledakan terdengar di kota yang terletak sekitar 70 kilometer di utara Gaza.
    Otoritas Bandara Israel mengatakan telah menghentikan lepas landas di bandara Tel Aviv untuk memungkinkan pertahanan langit negara.

    “Kami sekarang memenuhi janji kami,” kata sayap bersenjata Hamas.
    Bigade Qassam meluncurkan serangan roket terbesar mereka terhadap Tel Aviv dan pinggirannya, dengan 130 roket, sebagai tanggapan atas penargetan musuh terhadap menara tempat tinggal.

    Setidaknya 35 orang telah dilaporkan tewas sejak permusuhan antara Israel dan Hamas meningkat pada hari Senin (10/5/2021).
    Kementerian kesehatan Gaza mengatakan bahwa 32 warga Palestina tewas dalam serangan udara Israel di wilayah pesisir.
    Sementara, petugas medis Israel mengatakan bahwa tiga orang di Israel tewas dalam serangan roket.

    Sebagaimana diketahui, pertempuran antara Israel dan faksi bersenjata Gaza terjadi setelah pasukan Israel menyerbu kompleks Masjid Al-Aqsa pada hari Senin untuk hari ketiga berturut-turut, menembakkan peluru baja berlapis karet, granat setrum dan gas air mata ke jemaah Palestina di situs tersuci ketiga Islam.

    Ketegangan juga meningkat karena keputusan pengadilan yang sekarang ditunda terkait dengan penggusuran beberapa keluarga Palestina dari rumah mereka, yang diklaim oleh pemukim Israel, di lingkungan Sheikh Jarrah yang diduduki Yerusalem Timur.

    Komite Palang Merah Internasional mendesak semua pihak untuk mundur, dan mengingatkan mereka tentang persyaratan dalam hukum internasional untuk mencoba menghindari korban sipil.

    Selain itu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia akan meningkatkan kekuatan dan frekuensi serangan di Gaza, sebuah wilayah berpenduduk 2 juta orang, sebagai tanggapan atas serangan roket tersebut.

    Israel mengungkapkan telah mengirim 80 jet untuk membom Gaza, dan mengirim infanteri dan baju besi untuk memperkuat tank yang sudah berkumpul di perbatasan.(*)

    Terkini