• Jelajahi

    Copyright © BacaNews | Baca Berita
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    iklan atas

    Lawan Israel, Ratusan Nomor WhatsApp Orang Israel Dibocorkan oleh Hacker Indonesia

    BacaNews.id
    25 Mei 2021

    BACANEWS.ID - Sebanyak ratusan nomor WhatsApp yang diduga milik orang Israel berhasil di diretas dan dibocorkan oleh hacker Indonesia.

    Kelompok hacker asal Indonesia itu mengatasnakaman dirinya Ganosec Team atau Garuda Anon Security.

    Kabar kebehasilan hacker Indonesia meretas dan membocorkan ratusan nomor WhatsApp milik orang Israel disampaikan melalui akun Facebook.

    Dalam unggahan pada Minggu (23/5/2021) malam, Ganosec Team menyebut sudah meretas dan membocorkan 300 nomor WhatsApp orang Israel.

    “300 nomor WhatsApp Israel dibocorkan oleh Ganosec Team atau Garuda Anon Security,” tulisnya.

    Mereka menyebut, anggota kelompok tersebut terdiri dari Mr.Fotolio/Tn Fotolia, Gh05t666include, XccZero, dan 4ngg4 p3l0r.

    Kemudian Mr.Brown, EkaSec166, RahmanSenpai, Ahmad, SuapNasi01, Lutfi Fakee, RidhoSenpai, dan AgunsenPai.

    Dalam meretas tersebut, Ganosec Team juga dibantu oleh Hacker yang mengatas namakan Padang BlackHat dan DragonForce Malaysia.

    Mereka juga melampirkan daftar nomor WA yang berhasil diretas;

    "Result: https://ganosec-team.my.id/leaked/paste/92400.txt", tulisnya.

    Malaysia Retas 120 Situs Israel

    Nama Malaysia menjadi sorotan dunia setelah sekelompok peretas dari Malaysia berhasil meretas lebih dari 120 situs Israel yang melibatkan database negara tersebut.

    Keberhasilan dan kehebatan kelompok hacker dari Malaysia secara tidak langsung telah mempengaruhi sistem keamanan siber Israel.

    Tak ketinggalan adalah para warganet Malaysia yang konsisten melontarkan komentar di halaman Facebook Israel dalam mengutuk tindakan mereka terhadap Palestina.

    Setelah berhasil meretas situs tersebut, Laporan media Channel 13 menyebut bahwa pasukan Israel diberi ‘lampu hijau’ untuk menargetkan serangan ke semua sekutu Hamas.

    Itu termasuk serangan terhadap Turki, Iran, hingga negeri Jiran Malaysia.

    Hal itu diungkapkan oleh Jonathan Schanzer, orang yang berpengaruh dan juga pejabat di Amerika Serikat pada Sabtu (15/5/2021).

    Jonathan Schanzer dalam akun Twitter-nya, mengonfirmasi bahwa Pasukan Pertahanan Israel (IDF) diberikan 'lampu hijau' dalam menyasar sekutu Hamas termasuk Turki, Qatar, Iran hingga Malaysia.

    “Channel 13 melaporkan bahwa IDF telah memberikan lampu hijau untuk menargetkan ‘semua’ operator Hamas di ‘semua’ level, baik di dalam maupun di luar Gaza. Implikasi yang jelas untuk Iran, Turki, Qatar, Malaysia, dll”, tulisnya.

    Pernyataan yang dilontarkan itu pun rupanya mendapat perhatian serius dari Kementerian Dalam Negeri Malaysia tentang ancaman dari pasukan Israel.

    Menteri Dalam Negeri Malaysia, Datuk Seri Hamzah Zainudin menginformasikan kepada masyarakat agar tenang karena situasi di dalam negeri masih terkendali.

    Sebelumnya, pernyataan dari Angkatan Bersenjata Malaysia di mana para peretas dari Israel siap melakukan serangan balik setelah sejumlah besar situs web dan basis data mereka diretas melalui #OpsBedil dan #OpsIsrael.

    Retas 5000 CCTV Israel

    Kelompok hacker DragonForce Malaysia rupanya diam-diam juga telah meretas berbagai jaringan CCTV milik Israel.

    Itu termasuk CCTV di lingkungan tempat tinggal dan lembaga pemerintah Israel.

    Kabar keberhasilan hacker DragonForce Malaysia itu diungkapkan mereka dalam akun Facebook-nya.

    Mereka juga mengunggah foto-foto apa yang tampak seperti warga Israel ketika berada di rumah mereka.

    “Halo, Israhell. Lebih dari 5.000 CCTV diretas termasuk gedung-gedung pemerintah dan sangat rahasia. Kami lebih dekat dari yang Anda pikirkan. Gambar membahayakan CCTV dan SCADA, " tulisnya.

    DragonForce Malaysia, yang menggambarkan diri mereka sebagai 'formasi untuk perang dan pertempuran rakyat Malaysia', melakukan peretasan di bawah OpsBedil.

    Yang secara kasar diterjemahkan menjadi Operasi Senapan, seiring dengan situasi konflik Israel-Palestina. []

    Terkini

    .....KLIK 2X (CLOSE).....
    .....KLIK 2X (CLOSE).....