• Jelajahi

    Copyright © BacaNews | Baca Berita
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    iklan atas

    Mantan Anggota DPR Bongkar Sosok Mbak Puan Maharani: Dia Emang Jahat, Dulu Aja SBY...

    BacaNews.id
    27 Mei 2021


    BACANEWS.ID - Mantan anggota DPR RI Fraksi PAN, Djoko Edhi Soetjipto Abdurrahman memberikan kritik keras terhadap Ketua DPR RI Puan Maharani.

    Hal tersebut ia lontarkan terkait polemik kader PDIP yang juga Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo vs Puan yang akhir-akhir ini dibicarakan banyak orang.

    Diketahui, polemik tersebut bermula ketika Ganjar dalam acara pengarahan Ketua DPP PDIP Puan Maharani yang diikuti struktur partai dan inspeksi rangkaian penutupan HUT PDIP ke-48, di Semarang, Jawa Tengah, Sabtu, 22 Mei 2021.

    Ia pun menilai jika perseteruan Ganjar dengan Puan bukan hanya sekedar elektabilitas semata.

    Bahkan, menurut dia sosok puan adalah orang yang dengki, judes dan jahat. “Saya tak yakin urusan elektabilitas,” cuitnya, dalam akun Twitter @Djoked2, seperti dilihat Kamis (27/5/2021).


    “Setahu saya, gutgutnya Puan itu memang super gutgut: dengki, judes, jahat,” lanjutnya yang juga menggunggah berita media online dengan judul, Mereplika Demokrat, Konflik Terbuka Puan-Ganjar Hanya Untuk Kepentingan Elektabilitas.

    Lebih lanjut, ia pun mengatakan bahwa untuk menjadi pejabat dari PDIP membutuhkan dana yang besar.

    “Kali kurang setoran Ganjar, Puan itu kaya raya dari situ. Super mahal menjadi pejabat publik di PDIP,” tandasnya.

    Namun demikian, ia mengatkan bahwa Ganjar tidak apa jika dicampakkan internal partai.

    Sebab, hal tersebut bisa menjadi sejarah, seperti Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yang sempat dicampakkan oleh Megawati Soekarnoputri.

    “Ganjar dicampakkan Mega? Dulu juga begitu: SBY dicampakkan Mega,” ujarnya.

    “Sejak itu SBY membengkak, dan mengalahkan Mega, seperti Inul Daratista mengalahkan Camelia pada saat yg sama,” lanjutnya.

    Sebelumnya, Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto ikut merespons perihal kader dan juga Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang tidak diundang dalam acara pangarahan kader PDIP se-Jateng di Semarang, yang dihadiri Ketua DPP PDIP Puan Maharani, akhir pekan lalu.

    Terkait itu, pihaknya pun enggan memperpanjang masalah ini dan ia pun berharap jika para kader Tetap solid.

    Tak hanya itu, ia juga berharap tidak ada pihak lain yang memanfaatkan perseteruan kubu Puan Maharani dengan Ganjar Pranowo untuk memecah partainya.

    “Banyak pihak yang sudah melakukan dansa politik 2024 dan jangan beri peluang siapapun dari luar partai untuk memecah belah kekuatan partai kita,” tegasnya dalam keterangan tertulisnya, Senin (24/5/2021).

    Sementara itu, Guru besar Ilmu Politik Universitas Indonesia (UI), Maswadi Rauf menilai seharusnya Ketua Umum Megawati harus segera angkat bicara terkait ketegangan ini.

    Menurutnya, hal ini penting segera direspons untuk menghindari spekulasi di publik yang akan terus menggelinding liar kepada partainya.

    Apalagi, Gubernur Jateng itu bukan tokoh abal-abal dan bukan kader sembarangan di PDIP. Ganjar, hitungannya punya banyak pendukung. Khususnya di Jateng, yang merupakan basis suara PDIP.

    “Jangan main-main itu, Masyarakat menilai,” kata Maswadi kepada Rakyat Merdeka, tadi malam.

    Sambung dia, “Mungkin ini maunya Megawati. Puan itu hanya orang yang melaksanakan perintah ibunya, yang marah kepada kadernya yang seolah-olah sudah mengkampanyekan diri (untuk Pilpres). Padahal belum apa-apa. Ini jelas sangat merugikan PDIP,” ucapnya mencontohkan.

    Sebelumnya juga, Ganjar pun enggan merespons lebih jauh tentang dirinya tidak diundang dalam acara tersebut.

    “Heleh! Kaya ngono kok ditakonke. Aku ki wong Jawa kok yo, kader,” tegas anak banteng ini dalam bahasa Jawa, di Semarang, Senin (24/5) lalu.

    Terkini

    .....KLIK 2X (CLOSE).....