• Jelajahi

    Copyright © BacaNews | Baca Berita
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    iklan atas

    Profil Neno Warisman yang Mundur dari Partai Ummat

    BacaNews.id
    2 Oktober 2021

    BACANEWS.ID - Neno Warisman mengundurkan diri dari Partai Ummat besutan Amien Rais. Ini profil singkatnya.

    Neno Warisman memiliki nama lengkap Titi Widoretno Warisman. Neno lahir di Banyuwangi, Jawa Timur, pada 21 Juni 1964.


    Neno kerap muncul di dunia politik sejak menjadi salah satu anggota tim sukses (timses) capres dan cawapres 2019, yakni Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Dia saat itu dipercaya menjadi Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi. Setelah menjadi bagian dari timses Prabowo-Sandi, Neno sering muncul dia juga sering melontarkan kritik.

    Yang paling fenomenal adalah ketika Neno Warisman membacakan puisi saat acara Munajat 212. Acara itu digelar di Monas, Kamis (21/2/2019). Puisi yang dibacakan Neno saat itu menuai pro-kontra di kalangan masyarakat.

    Begini potongan puisi yang dibacakan Neno saat itu:

    Duhai Allah
    Jangan kau jadikan hati kami dari tertutup
    Dari cahaya terang kebenaran yang menyala di malam-malam munajat
    Saat Engkau turun ke jagat dunia
    Telah Engkau bersaksikan
    Kami tegak berdiri, ya Allah
    Kami meminta menangis hingga basah sekujur diri kepada-Mu
    Seluruh harapan kami dambakan
    Akan Kau tolong atau Engkau binasakan
    Akan Kau menangkan atau Engkau lantakkan
    Itu hak-Mu

    Namun kami mohon jangan serahkan kami pada mereka
    Yang tak memiliki kasih sayang pada kami dan anak cucu kami
    Dan jangan, jangan Engkau tinggalkan kami dan menangkan kami
    Karena jika Engkau tidak menangkan
    Kami khawatir ya Allah
    Kami khawatir ya Allah
    Tak ada lagi yang menyembah-Mu

    Puisi itu menuai pro-kontra di kalangan masyarakat dan kubu Jokowi-Ma'ruf Amin, yang saat itu rival Prabowo-Sandiaga. Namun saat itu Neno menegaskan dia tidak bermaksud apa-apa saat membacakan puisi itu.

    "Nah, doa itu selalu dari dulu memang saya suka, memang saya sering baca. Karena doa itu dicontohkan oleh Rasulullah SAW," kata Neno dalam acara 'Pentas Seni Budaya dan Kulinari' relawan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (2/3/2019).

    "Jadi saya memang nggak pikir ini apa, ini apa, kepada siapa. Bahkan saya nggak tahu ada perang total, nggak tahu. Sama sekali nggak tahu. Jadi saya hanya bawakan diri saya ya berdoa sebagaimana saya biasanya, begitu saja," imbuh Neno saat itu.

    Setelah masa Pilpres 2019 selesai, Neno Warisman bergabung di Partai Ummat besutan Amien Rais. Dia bergabung dengan partai berlogo bintang dan perisai berwarna hitam dengan pinggiran keemasan itu.

    Neno Warisman menjabat Wakil Ketua III Majelis Syuro Partai Ummat. Partai Ummat dideklarasikan oleh Amien Rais pada Kamis (9/4). Ketua Umum Partai Ummat adalah menantu Amien Rais, Ridho Rahmadi.

    Namun kini Neno Warisman mengundurkan diri dari Partai Ummat. Alasannya, Neno hendak berfokus mengurus anak di Turki.

    "Betul, iya (mengundurkan diri)," kata Sekretaris Majelis Syuro Partai Ummat Ansufri Idrus Sambo atau Ustaz Sambo saat dihubungi, Sabtu (2/10/2021).

    Sambo menuturkan menerima info pengunduran diri Neno Warisman melalui pesan WhatsApp dan surat. Alasan Neno Warisman mundur dari Partai Ummat adalah ingin fokus mengurus anaknya yang berada di Turki.

    "Kemarin, ya dia kirim WA ke kita, kirim surat mundur karena mau fokus ngurus anaknya di Turki. Karena tidak bisa aktif, jadi khawatir tidak bisa aktif, fokus ngurus anaknya, jadi mundur," tuturnya.

    Sambo juga menyampaikan Majelis Syuro akan membahas pengunduran diri Neno dalam rapat Syuro. Namun Sambo tidak menyebutkan kapan rapat digelar.

    "Kita kan ada mekanismenya kalau orang mundur. Secara ini, kita tidak bisa larang kan. Cuma kita ada mekanisme. Kita akan rapat Majelis Syuro. Keputusannya di Majelis Syuro," ujarnya.

    Sambo juga mengatakan Amien Rais sebagai Ketua Majelis Syuro Partai Ummat juga sudah menerima surat pengunduran diri Neno Warisman.

    "Kita kan ini kolektif. Beliau kan Majelis Syuro, Majelis Syuro kan sifatnya bukan bekerja, tapi berpikir gitu loh. Jadi yang bekerja DPP. Kita (Majelis Syuro) memberi masukan-masukan, yang bekerja DPP. Justru suratnya (pengunduran diri) ke pak Amien ditujukan," jelasnya.(detik)

    Terkini

    .....KLIK 2X (CLOSE).....