• Jelajahi

    Copyright © Baca Berita
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    iklan atas

    Erdogan Bertemu Presiden Israel, Titik Balik Sejarah 2 Negara

    BacaNews.id
    10 Maret 2022



    BACANEWS.ID - Israel dan Turki telah mengumumkan era baru dalam hubungan setelah lebih dari satu dekade putusnya hubungan diplomatik. Titik balik sejarah itu terjadi saat Presiden Israel Isaac Herzog melakukan kunjungan penting ke ibu kota Turki, Ankara.

    Perjalanan Herzog ke Turki, yang mencakup pembicaraan dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan pada Rabu (9/3/2022), adalah yang pertama oleh seorang presiden Israel sejak 2007, ketika mendiang Shimon Peres berpidato di parlemen Turki.


    Tampil di depan kamera setelah pembicaraan, Erdogan menggambarkan kunjungan presiden Israel sebagai "bersejarah" dan "titik balik" dalam hubungan Turki-Israel.

    Dia mengatakan Turki siap bekerja sama dengan Israel di sektor energi. Erdogan menambahkan bahwa menteri luar negeri dan energi Turki akan segera mengunjungi Israel untuk pembicaraan lebih lanjut tentang peningkatan kerja sama.

    “Tujuan bersama kami adalah untuk merevitalisasi dialog politik antara negara kami berdasarkan kepentingan bersama dan menghormati kepekaan bersama,” ujar Erdogan, dilansir Aljazeera.


    “Kunjungan ini adalah momen yang sangat penting bagi hubungan antara negara kita, dan suatu kehormatan besar bagi kita berdua untuk meletakkan dasar-dasar pengembangan hubungan persahabatan antara negara dan bangsa kita, dan untuk membangun jembatan yang penting bagi kita semua,” ungkap Herzog dalam sebuah pernyataan dalam bahasa Ibrani.

    Namun, kedua pemimpin mengakui bahwa perbedaan tetap ada, paling tidak pada masalah Palestina.

    “Kami menyatakan pentingnya kami melampirkan untuk mengurangi ketegangan di kawasan itu dan melestarikan visi solusi dua negara,” papar Erdogan.

    “Saya menggarisbawahi pentingnya kita melampirkan status historis Yerusalem dan pelestarian identitas agama dan kesucian Masjid Al-Aqsa di Kota Tua bersejarah Yerusalem,” ungkap Erdoan.

    Israel merebut Yerusalem Timur dengan situs-situs suci Yahudi, Kristen dan Muslim, titik nol emosional dari konflik selama lebih dari satu abad, dalam perang 1967 dan mencaploknya dalam langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar komunitas internasional.

    Para pemimpin Palestina menginginkan Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara masa depan termasuk Tepi Barat dan Jalur Gaza.

    “Kita harus sepakat sebelumnya bahwa kita tidak akan setuju dalam segala hal, itu adalah sifat hubungan dengan masa lalu yang kaya dengan kita,” ujar Herzog.

    “Tetapi ketidaksepakatan yang ingin kami selesaikan dengan saling menghormati dan keterbukaan, melalui mekanisme dan sistem yang tepat, dengan pandangan untuk masa depan bersama,” ungkap dia.


    Ankara memiliki hubungan dekat dengan Hamas, yang memerintah Jalur Gaza. Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menetapkan Hamas sebagai organisasi "teroris".
    Dan meskipun tampak mengurangi kritiknya terhadap Israel sebelum kunjungan Herzog, Ankara telah mengesampingkan komitmennya mendukung kenegaraan Palestina.

    Hubungan antara kedua negara telah berbatu karena berbagai alasan, khususnya setelah kematian 10 warga sipil dalam serangan Israel di kapal Mavi Marmara Turki, bagian dari armada yang mencoba menembus blokade Israel di Gaza yang terkepung dengan membawa bantuan ke wilayah tersebut pada tahun 2010.

    Setelah bertahun-tahun ikatan yang membeku, perjanjian rekonsiliasi 2016 melihat kembalinya para duta besar, tetapi runtuh pada 2018 setelah protes Great March of Return.

    Lebih dari 200 warga Palestina tewas oleh tembakan Israel dalam periode beberapa bulan ketika para pengungsi Palestina memprotes untuk kembali ke rumah mereka di Israel saat ini dari tempat mereka dibersihkan secara etnis pada 1948.

    Protes selama berbulan-bulan juga menyerukan diakhirinya pengepungan yang dilakukan di Jalur Gaza oleh Israel.

    Turki menarik para diplomatnya dan memerintahkan utusan Israel keluar dari negara itu pada 2018, ketika hubungan bilateral mencapai titik terendah lagi.

    Meskipun jabatan presiden Israel sebagian besar bersifat seremonial dan setiap langkah konkret menuju pemulihan hubungan akan memerlukan persetujuan Perdana Menteri Naftali Bennett, kunjungan Herzog menandai pencairan hubungan yang signifikan.

    Kunjungan terakhir oleh seorang presiden Israel ke Turki adalah pada 2007 dan perjalanan terakhir oleh seorang perdana menteri datang pada tahun berikutnya.

    Erdogan dan Bennett berbicara pada November, panggilan pertama dalam beberapa tahun.

    Langkah-langkah menuju pemulihan hubungan dengan Israel datang ketika Turki, yang dilanda masalah ekonomi, telah berusaha mengakhiri isolasi internasionalnya dengan meningkatkan hubungan yang tegang dengan beberapa negara di kawasan itu, termasuk Mesir, Uni Emirat Arab, dan Arab Saudi.

    Terkini