• Jelajahi

    Copyright © BacaNews | Baca Berita
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    iklan atas

    "KEMENANGAN TALIBAN" -- Tulisan Menarik tentang Taliban oleh Yvonne Ridley, wartawan Inggris yang pernah ditawan Taliban

    BacaNews.id
    18 Agustus 2021



    KEMENANGAN TALIBAN

    Oleh: Yvonne Ridley

    Sebagian besar media Barat membawa berita utama dan hype tentang kembalinya Taliban ke Afghanistan setelah pasukan tempurnya menyapu negara itu dengan kecepatan tinggi yang membuat ahli strategi militer terengah-engah. Dalam waktu 24 jam setelah menyampaikan pidato "Saya akan tetap berdiri", Presiden Ashraf Ghani malah melarikan diri dari Kabul ketika Taliban memasuki kota. Rupanya, dia telah pergi ke Tajikstan sementara pemerintahan sementara yang dipimpin oleh komandan Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar mengambil alih.

    Ghani tidak ingin tinggal dan melawan. Untungnya, Tentara Nasional Afghanistan setuju, mungkin karena dia dan pemerintahannya yang korup tidak layak dipertahankan; pasukan memberikan sedikit atau tidak ada perlawanan ketika Baradar tiba.

    Dalam waktu kurang dari seminggu, Taliban telah merebut sepuluh ibu kota provinsi, termasuk rumah spiritual gerakan itu di Kandahar. Pada Sabtu pagi, pasukannya mengepung ibu kota.

    Karena pemerintah dan media Barat telah menghabiskan tiga dekade untuk mengutuk Taliban, berita utama selama beberapa hari terakhir sepenuhnya dapat diprediksi. "Kembali ke Abad Kegelapan", teriak salah satunya di samping wajah seorang gadis Afghanistan yang tampak sangat ketakutan dan bingung. Saya merasa takut untuknya, meskipun sebagian besar deskripsi yang muncul dan cerita menakut-nakuti tidak memiliki substansi yang nyata. Tidak hanya outlet media Barat yang menjual singkat kepada publik, mereka berhasil menakut-nakuti semua orang dengan cerita pemerkosaan, pernikahan paksa, dan sekolah ditutup, serta kiasan biasa seperti main layang-layang dilarang.

    Apa yang tidak ada dalam semua histeria adalah analisis, wawasan, atau bahkan fakta sederhana tentang bagaimana pasukan Taliban berhasil menyapu Afghanistan dengan merebut kota-kota strategis seperti Herat, Kandahar, dan Pul-e-Alam, ibu kota provinsi Logar, hanya dalam beberapa hari.

    Ya, ada pembantaian di tanah; dan, ya, ada kekejaman, tetapi itu terjadi di semua sisi. Seperti itulah perang. Mayat anak-anak ditarik keluar dari puing-puing di Kabul ketika AS dan Inggris menembakkan rudal jelajah terhadap Afghanistan di kota pada awal konflik ini pada tahun 2001 terlihat tidak berbeda dengan mayat orang tak berdosa terperangkap dalam baku tembak minggu lalu. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa tidak ada yang peduli untuk menghitung orang mati dan terluka saat itu jika mereka bukan tentara Amerika, Inggris atau NATO lainnya.

    Bagaimana Taliban berhasil menguasai Afghanistan? Sebagai permulaan, perlu diingatkan kepada diri kita sendiri bahwa, terlepas dari apa yang kita baca di media, gerakan tersebut bukanlah sekelompok kecil pemberontak yang baru-baru ini muncul kembali seperti beberapa tentara pop-up setelah AS mengumumkan penarikan pasukannya secara mengejutkan. Taliban terdiri dari orang-orang Afghanistan dengan dukungan rakyat di banyak bagian negara itu; itu tidak pernah benar-benar pergi. Ini adalah orang-orang yang berjuang di dalam dan untuk negara mereka sendiri, bukan penyusup.

    Meskipun beberapa anggota Taliban asli masih berada di barisannya, gerakan ini sangat berbeda dari gerakan yang melarikan diri dari Kabul pada tahun 2001. Para ahli strategi dan pengambil keputusan utama tidak meninggalkan atau mengkompromikan keyakinan Islam mereka. Namun, mereka telah matang dan berkembang dan menganut pandangan yang lebih pragmatis tentang politik global.

    Sama seperti calon presiden saat itu Hamid Karzai menghabiskan sebagian besar tahun 2001 menyelinap masuk dan keluar dari Afghanistan membuat aliansi strategis dengan pemegang kekuasaan regional dan pemimpin suku, sejak 9/11 para pemimpin Taliban telah melakukan hal yang persis sama. Namun, alih-alih hanya mengandalkan dukungan dari dalam negeri, tim perunding Taliban juga menyadari bahwa aliansi dengan tetangga dan kekuatan regional sama pentingnya, terutama dalam hal perdagangan dan penciptaan lapangan kerja dan kesejahteraan.

    Menurut sumber saya – dan sejauh ini mereka tidak mengecewakan saya – pertemuan tingkat atas telah dilakukan Taliban dengan China, Rusia, Turki, Pakistan, Iran, dan negara-negara tetangga lainnya. Saya diberitahu bahwa semua pertemuan itu produktif dan positif.

    Mungkin ada alasan yang sangat praktis untuk ini. Teheran, misalnya, tidak perlu lagi menghadapi masalah, terutama di sepanjang perbatasan 950 km dengan Afghanistan. Mengingat kondisi geografis yang sulit di wilayah tersebut, hampir tidak mungkin untuk mengamankannya. Iran sudah memiliki banyak hal untuk dilawan lebih jauh, karena Israel terus mengancam untuk menyerang dan mendorong AS untuk bertindak melawan pemerintah di Teheran. Israel sudah terlibat dalam apa yang disebut perang bayangan dengan Iran di Teluk.

    Demikian pula, Pakistan memiliki tugas besar mengawasi perbatasan 2.640 km dengan Afghanistan sambil mengawasi tetangganya yang berpotensi bermusuhan dengan senjata nuklir, India di Kashmir yang diduduki. China memiliki masalah yang jauh lebih besar untuk dihadapi sebagai negara adidaya yang baru muncul, sehingga China juga tidak ingin terganggu oleh peristiwa di Koridor Wakhan, sebidang tanah sepanjang 350 km tetapi lebarnya kurang dari 15 km, berakhir di perbatasan terpendek Afghanistan yang hanya 75 km.

    Rusia juga memiliki masalahnya sendiri dan tidak ingin tersedot untuk memilah-milah Afghanistan. Moskow telah menempuh rute itu seperti yang kita semua tahu; Uni Soviet lama menginvasi Afghanistan pada 1979 hingga 1989, yang menyebabkan perang dan pendudukan selama 10 tahun, dan munculnya Al-Qaeda. Keterlibatan Soviet sama berbahayanya dengan kecelakaan militer Amerika dan Inggris di "kuburan kekaisaran".

    Fakta bahwa Taliban Sunni telah berbicara dengan Iran Syiah adalah tanda bahwa masalah sektarian beracun akhirnya bisa diselesaikan. Tidak semua orang akan senang dengan hal ini, tidak terkecuali sahabat baru dan mitra strategis Israel di Teluk, termasuk Arab Saudi. Keduanya saling membenci Iran yang didominasi Syiah, seperti halnya lembaga keagamaan Wahhabi yang berpengaruh di kerajaan itu.

    Turki bisa menjadi sekutu yang baik karena telah membuat bobotnya terasa di dunia Muslim dengan pasukannya di Suriah, Libya, dan Qatar, tempat tim perunding Taliban bermarkas. Qatar sudah mempromosikan diri mereka sebagai mitra untuk perdamaian di arena lain; sekali lagi, para pesaingnya di Riyadh tidak senang.

    Mempertimbangkan semua ini, sangat tidak mungkin Afghanistan akan menjadi taman bermain bagi para jihadis atau magnet bagi para teroris. Jauh dari terisolasi, Afghanistan sekali lagi bisa menjadi jalur perdagangan utama dengan mitra bisnis yang signifikan. Kuncinya, seperti yang saya tulis beberapa minggu lalu, adalah bahwa "Waktunya telah tiba bagi Barat untuk mengambil langkah mundur yang besar dan berhenti mencampuri urusan Afghanistan selain memberikan bantuan dan dukungan kemanusiaan tanpa pamrih untuk menebus 20 tahun kehancuran." Saya mendukung klaim ini.

    Saya ingat bertanya kepada interogator Taliban saya selama penahanan saya yang terdokumentasi dengan baik di Afghanistan pada tahun 2001 tentang hubungan gerakan itu dengan Al Qaeda. "Mereka datang sebagai tamu kita dan sekarang bertindak sebagai tuan kita," jawab mereka terus terang. Jika itu mewakili perasaan umum saat itu, saya pikir kepemimpinan Taliban mungkin lebih selektif mengenai siapa tuan rumah di masa depan.

    Mengingat bahwa Taliban tidak pernah mengekspor terorisme atau melakukan serangan militer di luar negaranya sendiri, saya pikir sangat tidak mungkin ia akan mentolerir mereka yang berencana mengekspor terorisme ke Barat. Patut diulangi bahwa tidak ada pejuang Taliban di dalam pesawat yang dibajak pada 9/11, sesuatu yang dilupakan banyak orang Amerika; terorisnya hampir semuanya orang Saudi.

    Ini akan mengejutkan beberapa jurnalis yang tidak mampu melihat Taliban sebagai sesuatu selain "teroris". Mereka melihat janggut, turban, dan pakaian khas serta hasil jurnalisme malas; Islamofobia dan rasisme mengikuti.

    Saya menduga bahwa prioritas Taliban akan mencakup penghapusan jejak ISIS dari wilayahnya. Jika ada politisi dan jurnalis yang tidak bisa — atau tidak mau — membedakan kedua kelompok tersebut, mereka perlu mempertimbangkan apakah mereka berada di pekerjaan yang tepat. Saat mereka memikirkan hal ini, biarkan mereka juga mempertimbangkan fakta bahwa upaya Barat untuk menopang salah satu pemerintah paling korup di dunia sangat membantu Taliban.

    AS telah mengeluarkan tiga triliun dolar untuk kampanye militernya yang gagal di Afghanistan; miliaran lagi telah diberikan sebagai bantuan, banyak di antaranya telah disedot oleh elemen-elemen jahat dalam rezim Ashraf Ghani. Sekarang banyak senjata dan peralatan Amerika yang dipasok ke Tentara Nasional Afghanistan dan pasukan lainnya berada di tangan Taliban. Inggris dan Uni Eropa juga telah menghabiskan banyak uang di Afghanistan.

    Yang mengherankan, Eropa telah mengancam akan mengisolasi Afghanistan di panggung internasional jika Taliban mengambil alih kekuasaan lagi. Mengapa? Itu adalah bencana terakhir kali dan dengan mengisolasi Taliban, Uni Eropa menciptakan kondisi yang lebih subur bagi Al-Qaeda dan kelompok lain untuk berkembang. Telah dikatakan bahwa definisi kegilaan adalah melakukan hal yang sama berulang-ulang dan mengharapkan hasil yang berbeda. Rasisme Eropa mengaburkan penilaiannya.

    Mungkin reaksi yang paling mengejutkan datang dari Presiden AS Joe Biden, yang melontarkan kejutan sebelum berangkat ke tempat peristirahatan Camp David untuk akhir pekan. Orang-orang Afghanistan, katanya kepada wartawan, harus "berjuang untuk diri mereka sendiri" dan "berjuang untuk bangsa mereka."

    Biarlah ini menjadi pelajaran bagi semua orang yang melihat ke Amerika untuk mengawasi dunia. Pesan AS jelas: Kami mengebom, menginvasi, dan menduduki negara Anda dan sekarang kami telah berhenti, meninggalkan orang lain untuk menyelesaikan kekacauan yang kami buat. Apa alat propaganda untuk Taliban. Apakah mengherankan bahwa gerakan itu hanya menemui sedikit perlawanan di jalan menuju Kabul?

    Saya mengatakan bertahun-tahun yang lalu bahwa Amerika dan sekutunya bukanlah solusi untuk Afghanistan, tetapi menjadi sumber masalah. Pasca-penahanan, Saya telah kembali ke Afghanistan berkali-kali dan saya dapat memberitahu Anda bahwa bergerak di seluruh negeri dengan burqa biru yang menyelimuti memungkinkan saya untuk mengamati imperialisme arogan Amerika dari jarak dekat. Itu menjijikkan.

    Saat kita melihat apa yang terjadi sekarang, mari kita ingat ini: Bukan penarikan cepat pasukan AS yang memungkinkan perebutan kekuasaan cepat Taliban, itu adalah kehadiran mereka di Afghanistan di tempat pertama.

    (Sumber: MEMO)

    Terkini

    .....KLIK 2X (CLOSE).....